Friday, October 16, 2015

Wanita Misterius Pemberi Nomor Hoki

Oleh : Abah Rahman

Boni orangnya nekat. Apa pun yang dilakukannya untuk mengubah hidupnya ke arah  yang lebih baik. Ia memang punya semangat berkobar, tapi keterampilannya sangat minus. Apalagi, sifatnya  tertutup membuatnya sering terhindar dari pergaulan.

Boni terus berusaha, bekerja apa saja. Ya, hal yang bisa dilakukannya saat itu adalah sebagai penarik beca di Medan. Saat itu, ia sudah beranak satu. Penarik beca kian hari makin banyak saja, pun begitu, warga sekarang banyak yang sudah memiliki sepeda motor yang system pembeliannya lewat kredit. Praktis, siapapun bisa memiliki sepeda motor dengan mudah.

Ditengah situasi yang tak menentu itu, Boni terus berusaha. Ia pergi pagi pulang malam, walau hasilnya tak seberapa. Hari-hari dilaluinya dengan tabah, walau sejujurnya ia sudah sangat tidak betah dengan keadaan ini. Hidup miskin dan pas pasan.

Puncaknya, ia tumbuh jadi manusia penyendiri. Ketika badanya begitu lelah, namun sewa didapat tidak kunjung ada, Boni kerap menyendiri. Apa yang terjadi, terjadilah, begitu pemikirannya saat itu. Ya, disebuah kolam di kawasan Deli Serdang. Kolam tempat penangkaran ikan air tawar. Lama kelamaan, perilaku ini sudah menjadi tradisi bagi hidupnya. Merenung sendiri.

Hingga sebuah kejadian aneh menimpanya. Diantara tidur dan tidak, ia didatangi sesosok wanita. Berpakaian kemban layaknya orang – orang desa tempo dahulu.

Kedatagannya bersama aroma melati yang menyengat. Boni hanya terpelongo melihat itui semua. Lamat-lamat wanita itu memandangi Boni. Dari ujung rambut sampai kaki. Nyaris tak berkedip.

Boni hanya diam. Dengan lemah lembut, wanita gaib itu menanyakan kenapa Boni kerap datang ke kolam itu. Boni diam saja. Pelan-pelan, ia menceritakan kesusahan hidupnya. Oleh wanita misterius itu, keluhan Boni didengarkannya begitu serius. Sejurus kemudian dengan senyuman begitu manis, Boni diberikan dua angka. Ya, angka keberuntungan. Namun Boni dilarang untuk membeli banyak. Hanya sepuluh ribu saja. Dan, dengan keyakinan penuh, Boni membeli nomor keberuntungan itu. Hasilnya ? Nembus. Hip hup hura. Alangkah senangnya Boni. Dengan duit segitu, ia bisa belanja sepuasnya untuk keperluan hidup.

Kini hari hari Boni dihabiskan di kolam itu. Ia tak menaiki becak lagi. Sebuah kreta metik sudah berhasil dibelinya. Ketika ia mengunjungi kolam itu, ia selalu mengatakan kalau ada ritual kecil. Apalagi kalau tidak ingin bertemu perempuan gaib itu. (***)





No comments:

Post a Comment

Paranormal Abah Rahman

Melayani : Pemanis, pelarisan, kunci pasangan, pelet photo, susuk pengeretan, penunduk, pelet jaran goyang, semar mesem, benda-benda bertu...