Monday, May 28, 2018

Abah Rahman dan Kisah Keajaiban Ritual Pengusir Problem Pasutri

"SIANG itu suamiku pulang dengan wajah lesu. Aku masih ingat betul omongan pertamanya." Terlempar ke masa kelam di tahun baru berlalu, Ny Endah (38) mengenang kisah keluarganya. Ditemui di sela menjalankan rutinitas ritual gaib bersama Abah Rahman.

“Aku di-PHK, kantor mengurangi beban jumlah karyawan dan hanya tersisa sebagian orang,” Endah, ibu 3 anak itu, mengulang pengakuan menghentak suaminya. Itu terjadi pertengahan April 2017. "Mendengar itu, aku," sambungnya, "hanya bisa terdiam. Seumur pernikahanku, itulah momen ketujuh kalinya suamiku kena PHK. Sebelumnya aku menanggapi dengan biasa saja. Sebab saat itu aku masih bekerja dengan gaji yang bisa menghidupi kami berdua." Endah, perempuan asal kawasan Jalan Panglima Denai, Medan, itu terus bercerita.

"Tapi saat suami ter-PHK ketujuh kalinya, kondisi keluarga kami telah jauh berbeda. Aku tak lagi bekerja kantoran. Sering saat itu aku merasa dadaku terhimpit, teringat angsuran motor yang masih kredit. Belum lagi kebutuhan sekolah tiga buah hati kami yang tak sedikit. Macam-macamlah."

"Dan, tanpa menduakan Sang Maha Kaya, tempat kita meminta segala, saat itu saran seorang teman akhirnya mengantar kami pada seorang spiritual. Spiritual yang selalu meminta ijabah-Nya lewat bantuan karomah pada makam-makam orang dahulu yang hidupnya hanya diabdikan untuk beribadah. Dialah Abah Rahman."

Begitulah. Sore itu, Minggu Pahing, 7 Mei 2017, datanglah Endah bersama suaminya, Muhammad Kurnia (41), kepada Abah Rahman. Penekun spiritual ini mereka temui di petilasan Putri Hijau di Delitua, Deliserdang, Sumatera Utara. "Saat ini, persis setahun lalu petaka keluarga kami itu berlalu. Jadi cerita saya ini semacam refleksi mengenang kepahitan itu," ujar Endah.

Seperti Abah Rahman, dia pun masih mengingat ucapannya kali pertama bertemu paranormal itu. “Bah, bantulah kami, buanglah sengkolo dari hidup keluarga kami. Bah, bantulah kami." Didampingi suami, Endah nyaris menangis saat curhat kali pertama pada Abah Rahman, Mei 2017.

Ceritanya, usai mendengar problem Endah dan keluarga, Abah Rahman tampak terdiam lama. "Tapi pertama bertemu Abah, batin ini mendadak menjadi tenang. Saya yakin, dengan ilmu kegaibannya, Abah akan membantu masalah keluargaku," kenang Endah.

Sore itu juga suami istri itu diritual Abah Rahman. Hio pun dibakar. Endah bahkan mengaku masih ingat betul. Minggu itu, saat matahari semakin tergelincir di barat, Abah Rahman yang terus terdiam bersila mendadak menatap sebuah pohon besar dekat petilasan Puteri Hijau. Menit berikutnya, mulutnya tampak komat-kamit. Ia bagaikan tengah berbicara kepada seseorang. Tapi pada siapa? Endah dan suaminya saat itu tak tahu. Selain mereka, tak ada orang di hadapan Abah Rahman yang terus duduk bersila. “Hai .....," Abah Rahman terdengar mengucap lengkap nama seorang seperti wanita. Paranormal bertubuh subur itu
memanggil si wanita yang disebutnya ratu itu.

Endah dan suami saat itu hanya terdiam melihat keanehan Abah Rahman. "Turunlah engkau dari sana, ini ada cucumu meminta bantuan,” panggil Abah Rahman dengan mata terus menatap ke arah pohon besar menjulang di hadapannya.  “Ratu.... bantulah 2 cucumu ini, mereka ingin menyudahi hidup buruk keluarga mereka. Mereka ingin hidup yang berkecukupan," sambung Abah Rahman kala itu pada sosok gaib yang ternyata sering dipanggilnya saat khusus membantu suami istri yang hidupnya menderita."Gak lama mengucap itu, sosok yang dipanggil seperti telah datang. Itu kami ketahui karena nada omongan Abah berubah, seperti bicara pada orang yang telah hadir di dekatnya. Tapi kami sama sekali tak bisa melihat sosok gaib itu," urai Endah. Ceritanya, seusai dipanggil lewat bantuan mantra khusus, ratu gaib itu turun dan hadir di sebelah Abah Rahman. Kalau itu sudah terjadi, sosok tak kasat mata itu pun selalu siap menerima perintah. Setidaknya, demikian jelas Abah Rahman.


"Dia sosok gaib yang sangat sangat cantik. Hidungnya mancung, mata bulat dan leher jenjang serta rambut  tebal yang tertutup hizab hijau," Abah Rahman menimpali soal bentuk sosok gaib yang sering dipanggilnya itu. Siapa dia? Ratu jin? Abah Rahman tak mau panjang lebar mengurai sosok gaib yang sering membantunya itu.


“Ratu ....sudah ada dalam darahmu dan engkau akan menjadi wanita hebat dalam waktu tidak terlalu lama lagi...” Begitulah kata Abah Rahman usai ritual itu pada Endah kala itu. Benarkah? "Saya dan suami yang menjalani keanehan itu. Semua ini berkah dari Tuhan Yang Maha Kaya," jawab Endah yang kini tentu tak lagi hidup susah.


Begitulah. September 2017 menjadi masa bersejarah bagi babak baru kehidupan Endah dan suami. Itulah bulan awal mereka memiliki sebuah perusahaan even organizer (EO). Perusahaan itu mereka dirikan dengan modal yang datang sangat tak disangka-sangka. Dua bulan terakhir ini, EO punya Endah mulai ketiban sejumlah order kerja bernilai ratusan juta rupiah. "Tapi itu tak serta merta terjadi. Sepanjang Mei sampai Agustus (2017) lalu itu, saya dan suami terus tak henti menggelar ritual dibantu Abah. Ya di sini tempatnya," jelas Endah.

Dari rangkaian ritual yang sampai sekarang terus rutin mereka gelar,Endah dan suami mengaku mengambil 2 pesan gaib dari semua itu. Apa?  "Batin ini harus percaya dengan kekuatan gaib, serta sebagian rezeki  yang didapat harus diderma pada orang-orang yang membutuhkan. Dua amalan itu mengantarkan saya dan suami pada keajaiban hidup," tandas Endah serasa mengajak Pasutri lain yang tengah dirundung problem hidup mengikuti jejak spiritual keluarganya. (***)

Hati Sang Tubang Gak Klepek-klepek, Inilah Biangnya...

WAJAH oke. Tubuh apalagi. Begitu pula dandanan. Semuanya memikat hati para Adam. Aji pemanis bahkan telah dibuat oleh 3 dukun. Tapi sudah ...